Membantu Anak-anak Mempelajari Keterampilan Baru

Membantu Anak-anak Mempelajari Keterampilan Baru – Ketika anak-anak dapat melakukan hal-hal yang mereka inginkan atau perlu mereka lakukan, mereka cenderung bekerja sama . Mereka juga cenderung tidak frustrasi dan berperilaku dengan cara yang menantang. Ini berarti bahwa membantu anak-anak mempelajari keterampilan baru dapat menjadi bagian penting dalam mengelola perilaku.

Membantu Anak-anak Mempelajari Keterampilan Baru

saferouteswa – Ketika anak-anak mempelajari keterampilan baru, mereka juga membangun kemandirian, kepercayaan diri, dan harga diri. Jadi, membantu anak-anak mempelajari keterampilan baru dapat menjadi bagian penting dalam mendukung perkembangan secara keseluruhan juga.

Melansir raisingchildren, Berikut ini contohnya: jika anak Anda tidak tahu cara mengatur meja, mereka mungkin menolak melakukannya – karena mereka tidak bisa melakukannya. Tetapi jika Anda menunjukkan kepada anak Anda cara mengatur meja, kemungkinan besar mereka akan melakukannya. Mereka juga akan merasakan pencapaian dan merasa senang membantu menyiapkan makanan keluarga Anda.

Baca juga : 5 Nilai yang Harus Anda Ajarkan pada Anak Anda

Ada 3 cara utama Anda dapat membantu anak-anak mempelajari segala hal mulai dari perawatan diri dasar hingga keterampilan sosial yang lebih rumit:

  • pemodelan
  • instruksi
  • selangkah demi selangkah.

Ingatlah bahwa keterampilan membutuhkan waktu untuk berkembang, dan latihan itu penting . Tetapi jika Anda memiliki kekhawatiran tentang perilaku, perkembangan, atau kemampuan anak Anda untuk mempelajari keterampilan baru, temui dokter umum Anda atau perawat kesehatan anak dan keluarga Anda .

1. Pemodelan

Dengan memperhatikan Anda, anak Anda belajar apa yang harus dilakukan dan bagaimana melakukannya. Ketika ini terjadi, Anda ‘memodelkan’.

Pemodelan biasanya merupakan cara yang paling efisien untuk membantu anak-anak mempelajari keterampilan baru. Misalnya, Anda lebih cenderung menunjukkan daripada memberi tahu anak Anda cara merapikan tempat tidur, menyapu lantai, atau melempar bola.

Pemodelan dapat bekerja untuk keterampilan sosial. Mendorong anak Anda dengan frasa seperti ‘Terima kasih, Bu’, atau ‘Mohon lebih, Ayah’ adalah contohnya.

Anda juga dapat memakai pemodelan buat membuktikan keterampilan serta perilaku anak Kamu yang mengaitkan komunikasi non- verbal, seperti bahasa tubuh dan nada suara. Misalnya, Anda dapat menunjukkan bagaimana Anda menoleh ke orang lain ketika Anda berbicara dengan mereka, atau menatap mata mereka dan tersenyum ketika Anda berterima kasih kepada mereka.

Anak-anak juga belajar dengan mengamati anak-anak lain. Misalnya, anak Anda mungkin mencoba makanan baru dengan anak-anak lain di prasekolah meskipun mereka mungkin tidak melakukannya di rumah bersama Anda.

Cara membuat pemodelan bekerja dengan baik

  • – Dapatkan perhatian anak Anda, dan pastikan anak Anda melihat Anda.
  • – Bergerak perlahan melalui langkah-langkah keterampilan sehingga anak Anda dapat melihat dengan jelas apa yang Anda lakukan.
  • – Tunjukkan bagian penting dari apa yang Anda lakukan – misalnya, ‘Lihat bagaimana saya …’. Anda mungkin ingin melakukannya nanti jika Anda memodelkan keterampilan sosial seperti menyapa tamu.
  • – Beri anak Anda banyak kesempatan untuk melatih keterampilan setelah mereka melihat Anda melakukannya – misalnya, ‘Oke, sekarang Anda sudah mencobanya’.

2. Instruksi

Anda dapat membantu anak Anda belajar bagaimana melakukan sesuatu dengan menjelaskan apa yang harus dilakukan atau bagaimana melakukannya.

Bagaimana memberikan instruksi yang baik?

  • – Berikan instruksi hanya ketika Anda mendapatkan perhatian anak Anda.
  • – Gunakan nama anak Anda dan dorong anak Anda untuk melihat Anda saat Anda berbicara.
  • – Turun ke tingkat fisik anak Anda untuk berbicara.
  • – Hapus semua gangguan latar belakang seperti TV.
  • – Gunakan bahasa yang dimengerti anak Anda. Jaga agar kalimat Anda tetap pendek dan sederhana.
  • – Gunakan suara yang jelas dan tenang.
  • – Gunakan gerakan untuk menekankan hal-hal yang Anda ingin anak Anda perhatikan.
  • – Secara bertahap hentikan instruksi dan pengingat Anda saat anak Anda menjadi lebih baik dalam mengingat bagaimana melakukan keterampilan atau tugas.

Sebuah gambar yang menunjukkan kepada anak Anda apa yang harus dilakukan dapat membantu mereka memahami instruksi. Anak Anda dapat memeriksa gambar saat mereka siap mengerjakan instruksi secara mandiri. Ini juga dapat membantu anak-anak yang kesulitan memahami kata-kata.

3. Panduan Langkah Demi Langkah: Memecah Tugas

Beberapa keterampilan atau tugas rumit atau melibatkan urutan tindakan. Anda dapat memecah keterampilan atau tugas ini menjadi langkah-langkah yang lebih kecil. Idenya adalah untuk membantu anak-anak mempelajari langkah-langkah yang membentuk keterampilan atau tugas, satu per satu .

Bagaimana melakukan panduan langkah demi langkah

Mulailah dengan langkah termudah jika Anda bisa.
Tunjukkan pada anak Anda langkahnya, lalu biarkan mereka mencobanya.
Beri anak Anda lebih banyak bantuan dengan sisa tugas atau lakukan untuk mereka.
Beri anak Anda kesempatan untuk mempraktekkan langkah tersebut.
Ketika anak Anda dapat melakukan langkah dengan andal dan tanpa bantuan Anda, ajari mereka langkah berikutnya, dan seterusnya.
Teruskan sampai anak Anda dapat melakukan seluruh keterampilan atau tugas untuk diri mereka sendiri.

Contoh panduan langkah demi langkah
Inilah cara Anda dapat membagi tugas berpakaian:

Keluarkan pakaian.
Kenakan celana dalam.
Kenakan kaus kaki.
Kenakan kemeja.
Kenakan celana.
Kenakan jumper.

Anda juga dapat memecah setiap langkah ini menjadi beberapa bagian. Ini dapat membantu jika tugas itu rumit atau jika anak Anda mengalami kesulitan belajar. Misalnya, ‘Pakai jumper’ bisa dipecah seperti ini:

Hadapi pelompat dengan cara yang benar.
Tarik jumper ke atas kepala Anda.
Masukkan satu tangan.
Letakkan tangan Anda yang lain.
Tarik jumper ke bawah.

Maju atau mundur langkah?

Anda dapat membantu anak Anda mempelajari langkah-langkah dengan bergerak:

ke depan – mengajari anak Anda langkah pertama, lalu langkah berikutnya dan seterusnya
mundur – membantu anak Anda dengan semua langkah sampai langkah terakhir, kemudian mengajarkan langkah terakhir, kemudian langkah terakhir kedua dan seterusnya.

Belajar mundur memiliki beberapa keuntungan. Anak Anda cenderung tidak frustrasi karena lebih mudah dan lebih cepat untuk mempelajari langkah terakhir. Juga tugas selesai segera setelah anak Anda menyelesaikan langkah. Seringkali hal yang paling berharga tentang suatu pekerjaan atau tugas adalah menyelesaikannya!

Pada contoh sebelumnya, Anda dapat mengajari anak Anda berpakaian dengan memulai dengan jumper. Anda akan membantu anak Anda berpakaian sampai langkah terakhir – jumper.

Anda dapat membantu anak Anda meletakkan jumper di atas kepala mereka dan meletakkan tangan mereka – kemudian Anda dapat membiarkan anak Anda menarik jumper ke bawah sendiri. Setelah anak Anda dapat melakukan ini, Anda dapat mendorong anak Anda untuk meletakkan lengannya sendiri dan kemudian menarik jumpernya ke bawah. Ini akan berlangsung sampai anak Anda dapat melakukan setiap langkah, sehingga mereka dapat melakukan seluruh tugas untuk diri mereka sendiri.

Tips untuk membantu anak-anak mempelajari keterampilan baru

Apa pun metode yang Anda gunakan, kiat-kiat ini akan membantu anak Anda mempelajari keterampilan baru:

– Pastikan bahwa anak Anda memiliki kemampuan fisik dan kematangan perkembangan untuk menangani keterampilan baru. Anda mungkin perlu mengajari anak Anda sebagian keterampilan dasar saat sebelum melakukan keterampilan yang lebih kompleks.

– Pertimbangkan waktu serta area. Anak-anak belajar lebih baik saat mereka waspada dan fokus, jadi bagus untuk melatih keterampilan baru di pagi hari atau setelah waktu istirahat. Ini juga baik untuk menghindari gangguan, seperti TV atau adik-adik.

Baca juga : Tips Menjaga Kesehatan Mata Anak Agar Tetap Cemerlang

– Beri anak Anda kesempatan untuk melatih keterampilan tersebut. Keterampilan membutuhkan waktu untuk dipelajari, dan semakin banyak anak Anda berlatih, semakin baik.

– Berikan banyak pujian dan dorongan , terutama pada tahap awal pembelajaran. Pujilah anak Anda ketika mereka mengikuti instruksi Anda, berlatih keterampilan atau berusaha keras, dan katakan dengan tepat apa yang anak Anda lakukan dengan baik.

– Hindari memberikan umpan balik negatif. Daripada mengatakan bahwa anak Anda telah melakukannya ‘salah’, gunakan kata-kata dan gerak tubuh untuk menjelaskan 1-2 hal yang dapat dilakukan anak Anda secara berbeda di lain waktu.